Cerpen Liburan ke Kampung Halaman: Liburan Manis di Kampung Halaman Banjarmasin

Posted on

Selamat datang di perjalanan memikat ke tepian Sungai Martapura, di kota Banjarmasin yang mempesona. Bersama kami, kita akan mengeksplorasi cerita manis Aulia, yang menjelajahi kehangatan dan kekayaan tradisi di kampung halamannya.

Bersiaplah untuk terhanyut dalam aliran kenangan yang tak terlupakan di antara deretan rumah panggung megah dan aroma khas makanan Banjar yang menggoda. Ikuti jejaknya dan temukan pesona sejati di balik setiap sudut Kota Seribu Sungai.

 

Melodi Nostalgia

Pulang ke Pelukan Sungai Martapura

Hari itu, mentari terbit dengan gemulai di ufuk timur, menyinari perjalanan pulang Aulia ke kampung halaman tercinta di tepian Sungai Martapura, Banjarmasin. Dari jauh, siluet rumah panggung nan megah tampak menyambutnya dengan kehangatan yang tak terkira. Perahu tradisional meluncur tenang di permukaan air, membawa Aulia dengan angin sepoi-sepoi yang mengelus wajahnya.

Setiap sentuhan ombak menggugah kenangan masa lalu. Di benaknya, bayangan riang gembira bersama saudara-saudaranya menghiasi pikirannya. Mereka seringkali menyusuri Sungai Martapura dengan perahu kecil, mengejar cermin kehidupan yang berkilau di atas permukaan air. Mereka tertawa, mereka bermain, mereka mengukir kenangan yang takkan pudar oleh waktu.

“Sudah sampai, Bu?” suara lembut sang pemilik perahu membuyarkan lamunan Aulia.

“Sudah, Pak. Terima kasih banyak,” jawab Aulia dengan senyum tulus, sambil membayar ongkos perahu.

Aulia melangkah dengan langkah ringan menyusuri jalan setapak menuju rumah neneknya. Setiap sudut kampung halaman menggelitik memori. Aroma khas pedagang makanan pinggir sungai menyentuh indera penciumannya, membangkitkan nostalgia akan jajanan-jajanan manis masa kecil.

Tiba di rumah nenek, kehangatan keluarga memeluknya erat. Cerita-cerita masa kecil pun meletup begitu saja. Mereka mengingat petualangan di sungai, permainan tradisional di halaman, dan makanan lezat khas Banjar yang selalu menjadi sajian istimewa.

Di hari kedua, Aulia bersama keluarga merambah Pasar Terapung Lok Baintan. Suasana pasar yang riuh dengan perahu-perahu kecil dan dagangan lokal membiusnya. Ia merasakan kembali getaran pasar yang begitu kental di masa lalu. Teh manis menyegarkan tenggorokannya sambil menikmati panorama alam sekitar yang memesona.

“Tak terasa waktu berjalan begitu cepat di kampung halaman,” bisik Aulia dalam hati.

Hari berikutnya, Aulia memutuskan untuk menjelajahi kota Banjarmasin lebih jauh. Ia mengunjungi Taman Siring dan melihat pagoda Tugu Bekantan yang menjadi ikon kota tersebut. Dari atas pagoda, pemandangan kota Banjarmasin terbentang luas di hadapannya, terutama saat matahari terbenam.

Saat kembali ke rumah nenek, Aulia merenung. Liburan singkat ini telah memberinya begitu banyak kenangan yang takkan pernah ia lupakan. Meski harus kembali ke kota besar besok pagi, ia tahu bahwa kampung halaman akan selalu menjadi tempat yang istimewa dalam hatinya.

“Terima kasih, Banjarmasin. Sampai jumpa lagi,” ucap Aulia sambil memandang langit yang penuh bintang.

Dengan hati yang penuh kebahagiaan, Aulia pun tertidur pulas, membawa serta semua kenangan manis dari liburan di kampung halaman. Dan di sana, di bawah bintang-bintang yang gemintang, Sungai Martapura pun melantunkan melodi kenangan yang takkan pudar di dalam ingatan Aulia.

 

Jejak Masa Lalu di Pasar Terapung 

Pagi itu, sinar mentari menyapu permukaan Sungai Martapura dengan gemilangnya, memberi sambutan hangat bagi perjalanan Aulia dan keluarganya menuju Pasar Terapung Lok Baintan. Perahu tradisional berayun lembut di atas riak air, membawa mereka menjelajahi alur Sungai Martapura yang menawan.

Di tengah perjalanan, Aulia merenung dalam kenangan. Baginya, Pasar Terapung Lok Baintan bukan hanya tempat berbelanja, tetapi juga petualangan menemukan akar sejarah dan tradisi kampung halaman. Saat mereka tiba di pasar, keramaian dan kehidupan yang khas menyambut mereka dengan riuhnya.

Perahu-perahu kecil dipadati dengan barang dagangan beragam: mulai dari hasil pertanian, ikan segar, hingga kerajinan tangan yang memukau. Aulia dan keluarganya melambai pada pedagang-pedagang yang ramah, sementara mereka sendiri berkeliling untuk menjelajahi setiap sudut pasar.

Di salah satu sudut pasar, Aulia terpikat oleh sebuah tenda yang menjual kain-kain tenun tradisional. Warna-warni kain tersebut mencuri perhatiannya, dan ia tak bisa menahan diri untuk tidak membeli beberapa potong sebagai kenang-kenangan dari kampung halamannya.

“Tuan, ibu, silakan lihat-lihat koleksi kami,” sapa sang pedagang dengan senyum hangat.

Aulia menyambut ajakan itu dengan gembira, menyelami setiap kain dengan penuh perhatian. Setelah memilih beberapa potong yang menarik hatinya, ia pun beralih ke tenda-tenda lain yang menjual berbagai macam barang.

Tiba di sebuah tenda kecil yang menjajakan kerajinan tangan dari bambu, Aulia terpikat oleh keindahan anyaman-anyaman yang ditawarkan. Ia terpesona melihat keranjang-keranjang cantik dan berbagai macam pernak-pernik dari bambu yang dibuat dengan begitu teliti.

“Dari mana asalnya, Bu?” tanya Aulia pada pemilik tenda dengan penuh antusiasme.

Pemilik tenda, seorang ibu paruh baya dengan senyum lembut, menjawab dengan ramah, “Ini semua hasil karya kami sendiri, dari desa kami di seberang sungai. Kami memanfaatkan bambu dan bahan-bahan alami lainnya untuk menciptakan kerajinan yang unik dan berkualitas.”

Aulia tak hanya membeli beberapa kerajinan bambu sebagai oleh-oleh, tetapi juga bertukar cerita dengan sang ibu tentang kehidupan di desa seberang sungai. Mereka berbagi pengalaman tentang kehidupan di pedesaan, kebiasaan sehari-hari, dan keindahan alam sekitar.

Saat matahari mulai tenggelam di ufuk barat, Aulia dan keluarganya pun meninggalkan Pasar Terapung Lok Baintan dengan hati yang penuh dengan kenangan indah. Meskipun hanya sehari, pengalaman di pasar tersebut telah memberi mereka wawasan baru tentang kehidupan di kampung halaman mereka.

“Esok pagi kita akan kembali ke kota, tetapi kenangan hari ini akan selalu kita simpan dalam hati,” ucap Aulia sambil tersenyum pada keluarganya.

Di balik senyumnya tersembunyi janji untuk kembali lagi ke Pasar Terapung Lok Baintan suatu hari nanti, untuk merasakan lagi kehangatan dan keceriaan pasar yang begitu khas dari kampung halaman mereka. Dan di sana, di bawah langit Banjarmasin yang indah, jejak-jejak masa lalu pun terus membimbing langkah-langkah Aulia dan keluarganya, menuju petualangan-petualangan baru yang menanti di hari-hari mendatang.

 

Puncak Petualangan di Pagoda Tugu Bekantan

Pagi itu, Aulia dan keluarganya memulai petualangan baru mereka dengan langkah ceria menuju Taman Siring, sebuah tempat yang dipenuhi oleh keindahan alam dan kehidupan kota Banjarmasin. Dengan penuh semangat, mereka melangkah di bawah pepohonan rindang yang melambai-lambai, menikmati udara segar yang menghembus lembut.

Tiba di Taman Siring, Aulia merasa seakan masuk ke dalam dunia yang berbeda. Suasana tenang dan damai menyelimuti taman tersebut, membuatnya merasa seolah-olah terpisah dari hiruk-pikuk kehidupan kota. Mereka berjalan menyusuri jalan setapak yang dihiasi dengan pepohonan tropis dan bunga-bunga berwarna-warni, menikmati keindahan alam yang disajikan di hadapan mereka.

Di salah satu sudut taman, mereka menemukan sebuah panggung terbuka yang dipenuhi oleh suara riang gembira anak-anak yang sedang bermain. Aulia tersenyum melihat keceriaan mereka, mengingat betapa bahagianya masa kecilnya di kampung halaman yang dipenuhi dengan permainan tradisional.

Setelah sejenak menikmati suasana taman, Aulia dan keluarganya melanjutkan perjalanan mereka menuju Pagoda Tugu Bekantan, ikon kota Banjarmasin yang terkenal dengan keunikan arsitekturnya. Dari kejauhan, pagoda tersebut terlihat menjulang gagah di tengah-tengah taman, menantang mereka untuk mendaki dan menjelajahi keindahannya.

Perjalanan menuju puncak pagoda terasa menantang, tetapi semangat petualangan mereka tidak pernah surut. Mereka menaiki tangga-tangga curam dengan hati penuh keberanian, diiringi oleh derap langkah mereka yang penuh semangat.

Sesampainya di puncak pagoda, mereka dihadapkan oleh pemandangan yang begitu menakjubkan. Kota Banjarmasin terbentang luas di bawah mereka, dengan sungai-sungai yang meliuk-liuk seperti naga air mengalir di antara bangunan-bangunan yang menjulang tinggi.

“Aulia, lihatlah! Sungai Martapura seperti ular raksasa yang meliuk-liuk di tengah kota,” seru adik Aulia dengan penuh kekaguman.

Aulia tersenyum bangga, merasa bahagia bisa berbagi momen indah ini bersama keluarganya. Mereka duduk di atas puncak pagoda, menikmati matahari terbenam yang merona di ufuk barat, menandai akhir petualangan mereka di kota Banjarmasin yang memukau.

Saat senja mulai turun, Aulia dan keluarganya turun dari pagoda dengan hati yang penuh kebahagiaan. Meskipun petualangan di Banjarmasin telah berakhir, kenangan-kenangan indah itu akan selalu mereka simpan di dalam hati, sebagai bukti bahwa petualangan terbesar adalah bersama orang-orang tercinta di tempat-tempat yang istimewa. Dan di bawah langit yang berwarna-warni, Aulia bersama keluarganya melangkah pulang dengan senyuman di bibir, siap menyambut petualangan-petualangan baru yang menanti di masa depan.

 

Memori Indah di Tepian Sungai Martapura

Pagi menjelang, Aulia duduk di teras rumah neneknya, memandang jauh ke arah Sungai Martapura yang mengalir tenang di bawah sinar mentari yang mulai muncul di ufuk timur. Suasana tenang dan damai di kampung halaman membuatnya merasa begitu dekat dengan alam dan dirinya sendiri.

Hari itu, Aulia memutuskan untuk menjelajahi tepian Sungai Martapura sendirian. Ia ingin merasakan kehangatan tanah airnya secara pribadi, menelusuri setiap sudut yang pernah menjadi saksi bisu dari kenangan masa kecilnya.

Dengan langkah yang mantap, Aulia berjalan menyusuri tepian sungai yang dipenuhi dengan rumah-rumah panggung nan megah. Senyum mengembang di bibirnya saat ia melihat anak-anak kecil bermain di halaman rumah mereka, mengingatkan akan kegembiraan masa kecilnya di sini.

Tak lama kemudian, Aulia tiba di sebuah dermaga kecil yang ramai dipenuhi dengan perahu-perahu tradisional. Ia menghirup udara segar yang beraroma sungai, merasakan kelembutan angin yang menyapu wajahnya. Suara riak air yang menghantam perahu dan cicit burung-burung di sekitar sungai menambahkan keasyikan perjalanan Aulia.

Di sepanjang perjalanan, Aulia menemui berbagai macam pedagang pinggir sungai yang menjual makanan khas Banjarmasin. Aroma pedas dan gurih menggoda indera penciumannya, membuatnya tidak bisa menahan diri untuk tidak mencicipi beberapa hidangan lezat. Setiap suapan mengingatkannya akan cita rasa masa kecilnya, ketika ia dan saudara-saudaranya seringkali menyantap makanan ini bersama di tepi sungai.

Saat matahari mulai menanjak di langit, Aulia berhenti sejenak di sebuah dermaga kecil yang terbuat dari bambu. Ia duduk di ujung dermaga, menikmati pemandangan yang indah di sekitarnya. Di sini, di tepi Sungai Martapura, ia merasa seperti menemukan kedamaian yang sempurna, jauh dari hiruk-pikuk kehidupan kota yang serba cepat.

“Tidak ada tempat seperti kampung halaman,” gumam Aulia sambil tersenyum puas.

Saat senja mulai menyapa, Aulia pun kembali ke rumah neneknya dengan hati yang penuh dengan kenangan indah. Meskipun petualangan hari itu sederhana, namun ia merasa begitu kaya dengan pengalaman dan momen-momen yang takkan pernah terlupakan. Dan di bawah langit senja yang memerah, Aulia bersyukur telah diberi kesempatan untuk mengukir memori indah di tepian Sungai Martapura, tempat yang akan selalu ia panggil sebagai rumah.

 

Dengan demikian, kunjungan Aulia ke kampung halaman di Banjarmasin tidak hanya menjadi perjalanan fisik, tetapi juga perjalanan melintasi waktu dan memori. Mari kita semua merenungkan keindahan dan kehangatan kampung halaman kita sendiri, serta menemukan kembali akar-akar yang telah membentuk kita.

Terima kasih telah menemani kami dalam petualangan ini. Sampai jumpa di artikel berikutnya, dan jangan pernah lelah untuk menjelajahi pesona-pesona tersembunyi di sekitar kita.

Annisa
Setiap tulisan adalah pelukan kata-kata yang memberikan dukungan dan semangat. Saya senang bisa berbagi energi positif dengan Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *