8 Legenda dari Maluku

Posted on

Legenda daerah seringkali muncul dalam salah satu mata pelajaran di sekolah. Ini menandakan kalau legenda adalah bagian dari budaya daerah yang tidak boleh disia-siakan. Usaha tersebut juga untuk mengenalkan kepada para anak-anak juga melestarikan legenda itu sendiri.

Apalagi di era sekarang ini, mudah sekali untuk melupakan kisah-kisah legenda yang sudah ada. Nah, sebagai upaya untuk melestarikan legenda daerah, berikut akan diceritakan 8 legenda daerah yang berasal dari Maluku.

Legenda Batu Berdaun

Legenda Batu Berdaun
Sumber: youtube.com

Tersebutlah kisah nenek tua yang merawat kedua cucunya sejak ayah ibu mereka meninggal. Pada saat laut sedang surut, si nenek mengajak kedua cucunya untuk mencari kepiting di pinggir pantai. Setelah berhasil mendapat kepiting, dua cucunya itu disuruh nenek untuk pulang terlebih dulu dan menyisahkan capit kepiting untuknya.

Namun, si bungsu justru menghabiskan semuanya tanpa menyisahkan sedikit pun untuk si nenek. Akibatnya si nenek marah karena dia belum makan sama sekali sejak pagi. Diam-diam si nenek pergi ke sebuah bukit. Di sana dia melihat batu yang wujudnya mirip daun.

Batu itu bisa memakan siapa saja, oleh karena itu si nenek menangis dan memohon pada si batu agar memakannya akibat kesal dan tak kuat merawat cucunya. Sementara itu, kedua cucunya tak tahu kemana perginya sang nenek. Mereka bersedih dan menangis tiap harinya menantikan sang nenek kembali. Untungnya, ada tetangga mereka yang baik hati merawat kedua anak tersebut.

Legenda Batu Belah

Legenda Batu Belah
Sumber: dongengceritarakyat.com

Legenda ini bisa dikatakan tidak beda jauh dengan legenda Batu Berdaun. Bermula dari seorang ayah yang mendapatkan ikan papayan dari laut. Si ayah berpesan pada istrinya agar telur dari ikan papayan itu disisahkan untuknya saat dia pulang. Kemudian, si istri pun berpesan kepada kedua anaknya, karena dia akan pergi ke ladang.

Ternyata si bungsu malah menghabiskan telur papayan itu, sehingga membuat ibunya begitu marah. Si ibu pun lari ke pinggir pantai dan menghadap ke batu besar sambil memohon agar batu itu menelannya saja. Kedua anaknya menangis meminta maaf atas perbuatannya, tetapi semuanya sudah terlambat dan ibunya telah dimakan oleh batu itu. Peristiwa ini membuat batu tadi dinamai sebagai Batu Belah.

Legenda Telaga Biru Halmahera

Telaga Biru Halmahera
Sumber: indonesia-tourism.com

Alkisah, sepasang kekasih bernama Magohiduuru dan Majojaru tinggal di Desa Mamuya. Magohiduuru berniat untuk merantau, mencari bekal untuk menikahi Majojaru. Dia juga berpesan agar Majojaru menunggunya sampai dia pulang. Selepas setahun kepergian Magohiduuru, belum ada kabar tentang kepulangan pemuda itu.

Saat ada satu kapal yang menepi ke desa tersebut, Majojaru nekat bertanya bilamana ada Magohiduuru di sana. Tak diduga-duga, justru dia mendapat kabar kalau Magohiduuru telah meninggal 1 bulan. Majojaru bak disambar petir mendengar kabar itu. Dia lantas berlari dan menumpahkan kesedihannya menangis di atas batu.

Tangisan Majojuru tak dapat dibendung hingga membentuk sebuah telaga dan dia pun tenggelam di sana. Keberadaan telaga itu baru diketahui oleh warga sekitar sehari setelahnya. Warna air dari telaga yang biru membuat telaga itu disebut dengan telaga biru.

Asal Mula Tanifal Pulau Buru

Asal Mula Tanifal Buru
Sumber: hipwee.com

Di Pulau Buru, terdapat Gunung Garuda yang dijadikan tempat tinggal oleh dua elang raksasa yaitu Elang Jantan Merah dan Elang Betina Coklat. Kedua elang itu suka mengincar mangsa dari kapal-kapal yang mendekat ke Pulau Buru. Kedua burung elang tersebut juga terkenal akan keganasannya hingga ke Cina.

Ini membuat para nelayan Cina yang resah pun menyiapkan strategi untuk membasmi dua elang tadi. Mereka lantas datang ke Pulau Buru dan melancarkan aksinya. Dengan persenjataan yang mutakhir, dua elang tadi berhasil ditembak mati. Bangkai dari kedua elang yang tergeletak di Pulau Buru itu pun lama-lama menjadi tanifal atau daratan pasir putih halus. Kisah inilah yang dipercayai oleh masyarakat setempat sebagai asal mula tanifal Pulau Buru.

Petualangan 4 Kapitan Maluku

Kapitan Maluku
Sumber: netz.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *